Samsung buka AI Center baru lagi di Montreal


Samsung AI Center yang baru dibuka di Montreal adalah fasilitas penelitian AI ketujuh yang dibuka oleh Samsung tahun ini sehingga menjadi yang keempat di Amerika Utara saja

Samsung Electronics mengumumkan bahwa mereka sedang membangun Artificial Intelligence (AI) Center lain di Montreal, kota terbesar kedua di Kanada dan rumah bagi salah satu komunitas AI tercepat di dunia.

Pengumuman hari ini melengkapi berita sebelumnya tentang beberapa AI Center yang diluncurkan di Amerika Utara dan melanjutkan upaya Samsung dalam AI yang mencakup pengembangan asisten virtual Samsung, Bixby. Pusat ini adalah Samsung AI Center keempat yang akan didirikan di Amerika Utara menyusul pusat-pusat yang diluncurkan di Silicon Valley, New York dan Toronto.

Pembukaan AI Center di Montreal akan memungkinkan Samsung untuk memperluas posnya untuk kolaborasi industri dan rekrutmen bakat di AI Center utama di Kanada, yang didedikasikan untuk penelitian dan pengembangan teknologi inti AI yang memerlukan machine learning, language, vision dan interaksi multi-modal lainnya.


Pada acara pembukaan, ada sekitar 100 tamu yang hadir termasuk Marc Garneau, Menteri Transportasi Kanada; Philippe Tomlinson, walikota Outremont dan anggota Komisi Pengembangan Montreal; Cho Seung-hwan, Wakil Presiden Eksekutif Samsung Research; Lee Geun-bae, Kepala Samsung AI Center di Seoul dan Larry Heck, Kepala AI Center untuk Samsung Research America.

"Dengan memanfaatkan kekuatan AI dalam produk dan layanan Samsung, kita harus fokus pada penciptaan nilai-nilai baru, belum pernah dilihat atau dialami sebelumnya," kata Cho Seung-hwan. “Untuk melakukan ini, tujuh AI Center Global, termasuk AI Center Montreal, akan memainkan peran yang sangat penting.”


Selama acara, Samsung mempresentasikan visi masa depannya untuk AI karena bertujuan untuk mengembangkan platform multi-perangkat yang sangat pribadi yang memberdayakan orang untuk mencapai lebih banyak hal dalam hidup mereka. Dengan menyediakan beberapa titik kontak di mana pengguna dapat berinteraksi dengan AI, tidak hanya melalui suara, platform interaksi multi-modal Samsung (suara, visi, layar, sentuhan) akan membuat pengalaman menjadi lebih relevan dan pribadi di masa mendatang.

"Satu elemen kunci yang akan menggerakkan AI untuk diadopsi secara lebih luas adalah sistem multi-perangkat — yaitu, berbagai perangkat yang mendukung AI yang berkomunikasi dengan lancar satu sama lain," kata Dr. Heck. “Samsung diposisikan secara unik untuk menjadi pemimpin dalam hal ini. Bukan hanya cara masing-masing perangkat menggunakan AI, itu cara mereka menggunakannya bersama-sama.”


Faktor utama yang berkontribusi untuk lokasi termasuk ketersediaan bakat utama AI, termasuk peneliti AI terkemuka di McGill University dan Universitas Montreal yang telah memiliki hubungan lama dengan Samsung. Greater Montreal telah muncul sebagai kelompok besar dalam penelitian AI, rumah bagi 250 peneliti dan 9000 mahasiswa dalam program terkait. Mendirikan AI Center di Greater Montreal juga memungkinkan Samsung untuk bekerja sama lebih baik dengan start-up regional dan memperluas ekosistem saat ini.

“Pusat penelitian baru ini akan membantu membuat artificial intelligence lebih mudah diakses di sini di Montreal. Ini akan membuka pintu untuk kolaborasi dan menumbuhkan peluang bagi universitas dan bisnis kami,” kata Menteri Garneau.

Walikota Montreal juga merayakan berita itu. “Montreal adalah kota yang dinamis dan kreatif dengan institusi akademik terkenal dan beberapa standar tertinggi dalam kualitas hidup yang memungkinkan kita untuk menarik beberapa talenta terbaik di seluruh dunia. Samsung AI Center memperkuat posisi dan reputasi unik Montreal ini sebagai pemimpin global di bidang artificial intelligence. Pekerjaan mereka dengan fakultas, mahasiswa, dan komunitas akademis yang lebih luas menyoroti jangkauan internasional dari kota ini dan kekuatan ekosistem bisnis yang secara tegas berfokus pada kolaborasi, penelitian, dan inovasi,” kata ValĂ©rie Plante, Walikota Montreal International.

Dr. Gregory Dudek, dari Fakultas Ilmu Komputer Universitas McGill dan ahli dalam berbagai teknologi AI dari machine learning hingga interaksi manusia-robot, akan memimpin AI Center Montreal. "Kami sangat antusias untuk membuka Samsung AI Center baru di Montreal, yang akan melakukan penelitian dalam machine learning dan robotika yang memungkinkan interaksi multi-modal," kata Dr. Dudek. “Sebagai fasilitas penelitian AI kedua di Kanada, kami berencana untuk melakukan penelitian bersama dengan AI Center Toronto, yang didirikan pada bulan Mei, dan memanfaatkan bakat AI yang luar biasa di Montreal. Kami juga berharap dapat berkolaborasi dengan universitas dan institusi akademik terbaik di kawasan ini.”

Awal tahun ini, Samsung telah mengumumkan rencana untuk memperluas kemampuan riset AI canggihnya hingga 1.000 ahli AI pada 2020 ketika semua produk dan layanan Samsung diharapkan telah memiliki kemampuan AI secara menyeluruh. AI Center Global, yang juga berlokasi di Korea, Rusia, dan Inggris, akan berkontribusi pada penelitian AI Samsung dengan kekuatan regional mereka yang unik, dan Samsung berencana untuk memperluas pusat penelitian AI ke teknologi lain dan area yang kaya akan bakat.