Samsung luncurkan teknologi ISOCELL Plus untuk kamera ponsel


Teknologi isolasi pixel yang dioptimalkan meningkatkan sensitivitas cahaya dan kesetiaan warna

Samsung Electronics hari ini memperkenalkan teknologi 'ISOCELL Plus' baru, yang memungkinkan sensor gambar CMOS untuk menangkap lebih banyak cahaya, yang secara signifikan mampu meningkatkan sensitivitas cahaya dan kesetiaan warna. Konsumen smartphone sekarang dapat mengharapkan foto yang lebih akurat dan lebih jelas dalam lingkungan cahaya yang menantang.

Untuk mengambil foto berkualitas tinggi, sensor gambar CMOS harus menahan cahaya sebanyak mungkin, atau foton, dan mengirimkan informasi warna yang tepat ke fotodioda. Persyaratan tersebut diselesaikan dengan pengenalan teknologi ISOCELL Samsung pada tahun 2013. ISOCELL membentuk penghalang fisik antara piksel yang berdekatan, mengurangi crosstalk warna dan memperluas kapasitas full-well. Hal ini memungkinkan setiap piksel untuk menyerap dan menahan lebih banyak cahaya daripada desain sensor gambar backside-illuminated (BSI) konvensional untuk kualitas gambar yang superior.

Dengan pengenalan ISOCELL Plus, Samsung mendorong teknologi isolasi piksel ke tingkatan baru melalui arsitektur piksel yang dioptimalkan. Dalam struktur piksel yang ada, kisi-kisi logam terbentuk di atas fotodioda untuk mengurangi gangguan antar piksel, yang juga dapat menyebabkan kehilangan optikal karena logam cenderung memantulkan dan/atau menyerap cahaya yang masuk. Untuk ISOCELL Plus, Samsung mengganti penghalang logam dengan bahan baru inovatif yang dikembangkan oleh Fujifilm, meminimalkan kehilangan optikal dan refleksi cahaya.

"Kami menghargai hubungan strategis kami dengan Samsung dan ingin mengucapkan selamat atas selesainya pengembangan ISOCELL Plus," kata Naoto Yanagihara, wakil presiden perusahaan Fujifilm. “Perkembangan ini adalah tonggak luar biasa bagi kami karena menandai komersialisasi pertama materi baru kami. Melalui kerja sama berkelanjutan dengan Samsung, kami mengantisipasi untuk membawa inovasi yang lebih berarti ke kamera mobile.”

ISOCELL Plus baru menghadirkan kesetiaan warna yang lebih tinggi bersama dengan peningkatan 15 persen dalam sensitivitas cahaya. Teknologi ini juga memungkinkan sensor gambar untuk melengkapi 0,8-mikrometer (┬Ám) dan piksel berukuran lebih kecil tanpa kehilangan kinerja, menjadikannya solusi optimal untuk mengembangkan kamera resolusi super dengan lebih dari 20 megapiksel.

"Melalui kerja sama erat dengan Fujifilm, pemimpin industri dalam teknologi pencitraan dan informasi, kami telah mendorong batas-batas teknologi sensor gambar CMOS bahkan lebih jauh," kata Ben K. Hur, wakil presiden pemasaran Sistem LSI di Samsung Electronics. "ISOCELL Plus tidak hanya akan memungkinkan pengembangan sensor ultra-resolusi tinggi dengan dimensi piksel yang sangat kecil, tetapi juga membawa kemajuan kinerja untuk sensor dengan desain piksel yang lebih besar."

ISOCELL Plus akan dipamerkan di Mobile World Congress Shanghai, yang diadakan dari 27-29 Juni.