Sunday, September 28, 2014

Divisi Mobile Samsung mulai masuki masa krisis


Divisi bisnis mobile Samsung Electronics baru-baru ini telah menyusun laporannya untuk strategi darurat, yang menganalisa rasa krisis yang meresapi dalam perusahaan mereka, dan mengirimnya ke Kantor Strategi Masa Depan. Hal ini telah menempatkan perusahaan pada modus manajemen darurat. Laporan ini dikabarkan juga telah sampai pada vice chairman Samsung Electronics Lee Jae-yong (Jay Y. Lee).

Menurut Kantor Strategi Masa Depan milik Samsung Group dan Samsung Electronics hari ini, karena kekhawatiran akan berkurangnya laba perusahaan pada kuartal ketiga menjadi terwujud, beberapa divisi bisnis di Samsung Group telah membuat laporan yang berisi penyebab penurunan dan penanggulangannya berdasarkan analisa situasi kritis ketika laporan dikumpulkan oleh Kantor Strategi Masa Depan.

Laporan ini secara seksama telah melihat ke dalam situasi saat ini di sekitar divisi mobile Samsung termasuk persediaan smartphone, persaingan dengan produsen China dan peluncuran 'iPhone' baru. Laporan itu juga benar-benar menjelaskan penanggulangannya seperti perubahan dalam strategi bisnis untuk pasar China, peluncuran awal dari strategi smartphone untuk menggantikan 'Galaxy S5' dan perluasan pasar smartphone premium.

Samsung Galaxy S5, smartphone strategis yang dirilis pada semester pertama tahun ini, menderita penjualan yang lesu bahkan dengan perbaikan spesifikasi termasuk eksterior tahan air, sensor detak jantung, dan daya tahan baterai yang lebih lama. Lebih parahnya lagi, smartphone menengah kebawah (mid-to-low end) buatan produsen China terus menggerogoti kepemimpinan Samsung di pangsa pasar global.

"Ketika kami menderita penurunan laba yang mengejutkan pada kuartal kedua, pandangan yang ada di setiap benak karyawan adalah bahwa kesulitan ini akan segera berakhir," kata seorang pejabat Samsung Electronics. "Tapi sekarang, sebagian besar dari mereka sepenuhnya setuju dengan 'krisis' yang kita hadapi. Karena kebutuhan untuk meningkatkan fundamental dalam organisasi kita mulai tumbuh, kita perlu merenungkan tindakan untuk menanggapi situasi kritis ini."

No comments:

Post a Comment