HDR10+ menetapkan standar kualitas baru untuk gambar terbaik di IFA 2017


Di era TV Ultra HD (UHD) saat ini, tujuan akhir bagi mereka yang berinovasi pada teknologi TV adalah untuk mewujudkan visualisasi yang hidup sehingga seperti muncul dari layar. Standar HDR10+ yang bebas royalti mempromosikan visual yang hidup dan tajam yang membawa kita lebih dekat dari sebelumnya ke gambar yang hidup seperti nyata.

Tapi bagaimana sebenarnya HDR10 + menetapkan standar baru ini, dan apa arti kemajuan teknologi ini bagi pencipta konten, produsen perangkat, dan masa depan dunia hiburan di rumah? Untuk menjawab pertanyaan tersebut, mari kita lihat lebih dekat bagaimana Samsung mengoptimalkan platform untuk memberi konsumen pengalaman menonton yang lebih maju.



HDR10+: Langkah Berikutnya di Teknologi HDR

Belum lama ini HDR mewakili puncak dari kualitas gambar terbaik. HDR memberikan kedalaman, kecerahan dan akurasi warna yang lebih tinggi - putih memplak, hitam legam, dan gamut warna yang lebih lebar - dari pada standard dynamic range (SDR)). Inovasi seperti teknologi kuantum dot dari Samsung mningkatkan kualitas gambar yang lebih tinggi dengan memperkenalkan ekspresi warna yang lebih akurat dan tingkat kecerahan yang lebih tinggi.

Sejak diperkenalkan, kemajuan kedua dalam teknologi HDR, HDR10, telah menjadi standar di seluruh industri. Teknologi ini banyak digunakan dan disertifikasi oleh UHD Alliance - sebuah asosiasi studio film Hollywood, distributor konten, perusahaan teknologi dan produsen perangkat yang dibentuk untuk memperkuat dan mengembangkan ekosistem UHD.

HDR10+, teknologi HDR terbaru dan tercanggih, dibangun berdasarkan kekuatan platform HDR sebelumnya untuk lebih meningkatkan pengalaman menonton. HDR10+ menghadirkan rentang dinamis yang secara intrinsik lebih baik untuk konten (rasio cahaya dan kegelapan) untuk menghasilkan gambar yang lebih tepat yang tampak lebih cerah dan lebih berwarna - dan karena itu lebih detil dan realistis dibandingkan dengan HDR konvensional pada layar yang lebih luas. Jika iterasi HDR10 sebelumnya menggunakan pemetaan nada statis, dimana peningkatan warna seragam dari adegan ke adegan yang digambarkan, maka HDR10+ menggunakan pemetaan nada dinamis untuk memaksimalkan setiap adegan secara terpisah. Hasilnya adalah visualisasi yang menampilkan warna, kontras dan kecerahan yang optimal, dan menciptakan pengalaman menonton yang memungkinkan Anda melihat pertunjukan atau film persis seperti yang diharapkan produsennya.



Meningkatkan Kualitas untuk UHD dengan Ekosistem HDR10 Terbuka

Keputusan Samsung untuk memperkenalkan HDR10+ sebagai platform open-source dan bebas royalti, yang dapat digunakan siapapun untuk menciptakan perangkat dan konten yang kompatibel, menggarisbawahi komitmen yang lebih besar untuk meningkatkan standar bagi video UHD.

Fakta bahwa HDR10+ terbuka dan bebas royalti membuat teknologinya menjadi pilihan yang menarik bagi berbagai mitra - mulai dari studio film dan pembuat film, hingga produsen TV dan perangkat - dan pada akhirnya akan mempercepat penerapannya sebagai standar baru untuk menciptakan inovasi perangkat digital dan konten dinamis.

Selain menggabungkan dukungan untuk HDR10+ di jajaran UHD TV 2017-nya, termasuk lini QLED TV yang baru, Samsung juga secara aktif bekerja sama dengan beberapa produsen konten premium terkemuka di dunia untuk membuat HDR10+ menjadi standar pembuatan film.

Bulan April yang lalu, Amazon menjadi mitra konten HDR10+ resmi Samsung yang pertama. Segera, Amazon akan menawarkan konten HDR10+ kepada pemirsa di seluruh dunia yang tersedia untuk streaming melalui layanan Prime Video yang populer. Juga, pada tanggal 1 September, hari pertama IFA 2017, Samsung akan menjadi tuan rumah QLED & HDR10+ Summit di Hotel Waldorf Astoria di Berlin, di mana Samsung akan menyusun rencananya untuk meningkatkan adopsi HDR10+ di seluruh Eropa.

Dengan membuat teknologi HDR10+ tersedia secara luas, dan menjalin kemitraan yang akan menghasilkan konten yang menawan secara visual, Samsung berharap dapat membuat hiburan di rumah yang nyata dan mendalam bagi konsumen baru di seluruh dunia.