Sunday, June 18, 2017

Samsung siap cetak 2000 ahli Tizen di Hyderabad


Samsung India baru-baru ini meresmikan Samsung Digital Academy dalam kemitraan dengan Telangana Academy for Skill and Knowledge (TASK). Samsung Digital Academy mencerminkan komitmen Samsung terhadap misi 'Government’s Skill India' dan inisiatif 'Digital India'.

Samsung Digital Academy, yang didirikan di Hyderabad, akan melatih siswa di Internet of Things (IoT) melalui sistem operasi Tizen. Ini akan membantu siswa mempelajari keterampilan yang relevan dengan industri dan membuatnya siap untuk pekerjaan.

Samsung Digital Academy, bagian dari inisiatif kewarganegaraan Samsung, bertujuan untuk menjembatani kesenjangan digital dan kesenjangan kemampuan di negara ini dengan melatih siswa dengan teknologi mutakhir. Melalui kerja sama dengan TASK ini, akademi tersebut menargetkan untuk bisa melatih lebih dari 2.000 siswa dalam dua tahun ke depan.

Akademi yang ditempatkan TASK di Hyderabad diresmikan oleh Bapak Jayesh Ranjan, Sekretaris Utama untuk IT & Industries, di Pemerintah Telangana; Dr. Aloknath De, Chief Technology Officer (CTO) dari Samsung R&D Institute India di Bangalore dan Sujiv Nair, Chief Executive Officer (CEO) TASK di hadapan pejabat tinggi lainnya.

"Inisiatif ini adalah kebutuhan untuk jam sebagai spesialisasi yang sangat penting untuk meningkatkan kemampuan kerja siswa. Dengan teknologi yang sedang berkembang, persaingan dan perubahan yang ketat terjadi setiap hari, sangat penting buat siswa untuk mengasah keterampilan mereka sendiri. Kolaborasi antara Samsung dan TASK dalam menggulirkan inisiatif keterampilan ini akan memainkan peran kunci dalam membantu pemerintah mengembangkan pilihan lapangan kerja yang berkelanjutan," kata Jayesh Ranjan, Sekretaris Utama untuk IT & Industries di Pemerintah Telangana.

"Samsung dengan senang hati bermitra dengan TASK untuk menciptakan lingkungan yang inklusif. Inisiatif ini akan membantu generasi muda India memanfaatkan pasar teknologi digital yang sedang berkembang dan juga meningkatkan keahlian profesional tingkat menengah atau pensiunan. Pelatihan Tizen, OS untuk IoT, akan memungkinkan pengembang untuk mengasah ketrampilan pemrograman aplikasi mereka dan menjadi bagian dari eko​​sistem aplikasi IoT. Kami menghargai semangat TASK untuk mewujudkan misi pengembangan keterampilan dan membantu India menyerap teknologi generasi mendatang," kata Dr. Aloknath De, CTO dari Samsung R&D Institute India di Bangalore.

Kurikulum dari Samsung Digital Academy telah dikonseptualisasikan untuk memudahkan pemahaman bahkan bagi pemula dalam pengembangan aplikasi. Kursus ini mencakup nuansa pengembangan aplikasi web di Tizen, belajar bagaimana menguji, debug dan juga pengembangan library yang terkait dengan Tizen. Kursus ini diajarkan selama 12 minggu dan mencakup kelas perkuliahan, praktikum atau sesi ruang laboratorium, studi mandiri dan proyek mini. Dokumentasi dan dokumen pendekatan yang ekstensif juga diberikan kepada siswa untuk memfasilitasi latihan praktis.

"Pembentukan laboratorium ini mencerminkan peningkatan sinergi antara Samsung dan Pemerintah Telangana. Pemuda yang mendaftar untuk kursus ini dapat memanfaatkan kesempatan untuk mendapatkan pengalaman langsung di Samsung Digital Academy dan menjadi bagian dari era baru yang menarik di perangkat pintar yang akan membentuk masa depan dan meningkatkan kemampuan kerja mereka," kata Sujiv Nair, CEO dari TASK.

Awal tahun ini, Samsung meluncurkan Samsung IoT Innovation Lab bersama dengan Indian Institute of Technology di New Delhi di kampus yang terakhir. Laboratorium akan berusaha membangun lanskap komunikasi yang lebih pintar bagi pengguna akhir. Laboratorium IoT akan melakukan penelitian di bidang pemrosesan data sensor, arsitektur jaringan dan embedded intelligence.


No comments:

Post a Comment