Sunday, January 15, 2017

Fujitsu luncurkan aplikasi komunikasi ritel buat smartwatch Tizen


Fujitsu hari ini meluncurkan solusi software inovatif yang menciptakan platform komunikasi digital dua arah yang aman dan kolaboratif antara sistem layar sentuh Fujitsu U-Scan® Self-Checkout (SCO) atau Fujitsu Fresco™ Point-of-Sale (POS) dan perangkat wearable Samsung. Solusi software ritel terbaru dari Fuhitsu ini mempromosikan level yang tak tertandingi dari ketanggapan staf dan efisiensi toko secara keseluruhan dalam hal grocery, kenyamanan dan lingkungan ritel.

"Begitu banyak sistem komunikasi di ritel yang mengandalkan teknologi usang, dan mereka siap untuk disrupsi digital," kata Marc Janssens, kepala bisnis ritel di Fujitsu America. "Kami yakin bahwa platform penanda wearable kami dan kerja sama dengan Samsung akan mengubah komunikasi korporasi dari front-end ke gudang. Kami sudah melihat minat yang signifikan dari peritel yang ingin menjadi yang pertama untuk menawarkan pengalaman pelanggan yang luar biasa melalui otomatisasi dan staf hyper-connected."

"Kami telah lama melihat ritel sebagai salah satu industri teratas yang bisa mendapatkan keuntungan dari integrasi wearable dalam alur kerjanya. Buat banyak operasi ritel, wearable bisa membuat link yang sempurna dari efisiensi back-office-pengawasan operasi, manajemen tenaga kerja dan intelijen bisnis-ke produktivitas front-office dan kepuasan pelanggan, termasuk akses mudah ke data yang bisa ditindaklanjuti dan teknologi hands-free," kata Eric McCarty, wakil presiden, pemasaran produk, Mobile B2B, Samsung Electronics America.


Meningkatkan Ketanggapan Staf

Software yang inovatif memungkinkan staf ritel - dari kasir sampai manajer hingga stock clerks atau karyawan lainnya - untuk menangani tugas-tugas inti mereka, sementara juga memiliki akses hands-free untuk penanda penting dan pesan yang memastikan seluruh toko beroperasi dengan lancar. Software ini mendorong penanda, baik secara otomatis atau manual, dari unit SCO dan POS ke smartwatch Samsung Gear untuk berbagai skenario seperti ketika cek harga atau override diperlukan; ketika item sensitif - propana hingga alat listrik - dibeli dan perlu diambil dari kotak yang terkunci; atau untuk memverifikasi usia untuk membeli produk alkohol atau tembakau.

Penanda akan dikirim ke Samsung Gear untuk menghasilkan sebuah haptic, notifikasi yang sulit diabaikan dengan rincian berorientasi aksi, yang diprioritaskan untuk memastikan anggota staf membahas masalah utama yang paling mendesak. Tindakan yang membutuhkan masukan fisik hari ini, seperti menggantikan manajer atau kebutuhan verifikasi usia, sekarang dapat diperbaiki secara langsung melalui wearable. Selain itu, jika bantuan pelanggan secara pribadi diperlukan, anggota staf dapat mengirimkan pemberitahuan kepada pelanggan atau kasir membiarkan mereka tahu bahwa bantuan sedang dalam perjalanan. Untuk lebih mengefektifkan komunikasi, notifikasi tersebut dapat dikirim berdasarkan peran, apakah itu hanya untuk seorang manajer, stock clerk atau petugas back office.


Digitalisasi Komunikasi

Software baru ini juga menghilangkan kebutuhan untuk sistem interkom kuno, yang terkenal tidak aman. Memanfaatkan sistem penanda wearable Fujitsu, anggota staf dapat secara diam-diam diberitahu untuk menangani tugas-tugas yang sensitif, seperti pengisian register dengan uang tunai atau restocking item yang disimpan dalam lingkungan terkunci. Selain itu, software ini menggunakan QR barcode, yang memungkinkan karyawan untuk mengakses fungsi-fungsi manajemen yang dijamin dalam aplikasi seperti aplikasi Fujitsu Fresco atau U-Scan.

Semua komunikasi dua arah dan smartwatch Samsung Gear dilindungi oleh Samsung Knox, solusi keamanan mobile terkemuka yang menyediakan lingkungan yang aman untuk data perusahaan dan aplikasi untuk perangkat Samsung Galaxy.



No comments:

Post a Comment