Samsung menjadi merek terbaik di Asia selama 5 tahun terakhir

Samsung Electronics dinobatkan sebagai merek terbaik di Asia pada tahun 2016 untuk tahun kelima secara berturut-turut, menurut hasil dari survei online tahunan 'Asia’s Top 1000 Brands' yang dilakukan oleh Campaign Asia-Pacific bekerja sama dengan Nielsen.

Posisi ini - yang dikumpulkan berdasarkan penilaian dari 14 kategori produk utama termasuk otomotif, ritel, F&B (makanan dan minuman) dan elektronik konsumen - didasarkan pada wawasan konsumen, dan menawarkan ukuran yang jelas dari merek-merek yang paling terkenal saat ini.

"Samsung Electronics sangat bangga sekali lagi bisa terpilih sebagai merek terbaik Asia untuk tahun kelima berturut-turut," kata Irene Ng, Wakil Presiden Pemasaran di Samsung Electronics Southeast Asia & Oceania. "Dengan Samsung terus berkembang, kami ingin terus menginspirasi dunia dan menciptakan masa depan dengan inovasi dan teknologi kami sehingga konsumen kami dapat berkembang terus menerus karena mereka mendapatkan pengalaman baru dan menemukan kemungkinan-kemungkinan baru melalui produk dan layanan kami."

"Dengan 6.400 responden di 13 pasar, kita terus membuat survei ini secara konsisten untuk memungkinkan hasil yang jelas dan akurat ketika kita melakukan survei kepada responden untuk memilih merek terbaik yang mereka selalu ingat dan Samsung mempertahankan posisi nomor satu," kata Atifa Silk, Brand Director, Campaign Asia.

Penelitian ini mengeksplorasi sikap konsumen di 13 pasar: Australia, China, Hong Kong, India, Indonesia, Jepang, Malaysia, Filipina, Singapura, Korea Selatan, Taiwan, Thailand dan Vietnam. Untuk memastikan representasi yang akurat melalui penelitian ini, survei menargetkan usia, jenis kelamin dan pendapatan rumah tangga bulanan untuk membentuk lanskap survei yang seimbang.

Pemimpin Inovasi, Berkumpulnya Wawasan Konsumen dan Warga Dunia

Dengan berfokus pada kekuatan inti mereka, nilai-nilai dan tujuan inovasi, kualitas dan desain, Samsung terus berkembang untuk mempertahankan status mereka sebagai merek terbaik di Asia. Memahami kebutuhan dan keinginan konsumen merupakan faktor penting yang membantu Samsung membuka jalan dalam inovasi untuk industri, dengan keterlibatan masyarakat menjadi bagian integral dari menjaga hubungan Samsung dengan masyarakat yang terlibat didalamnya.

1. Pemimpin dalam Inovasi

Setiap tahun, Samsung berinvestasi sekitar US$ 14 miliar pada Research & Development untuk memastikan bahwa mereka berada di ujung tombak inovasi. Lebih dari seperlima dari staf mereka bekerja di R&D, mulai dari pemahaman dan memberikan wawasan tentang perilaku konsumen hingga melakukan penelitian pada material seperti graphene. Dedikasi ini memungkinkan Samsung untuk tetap menjadi pelopor dalam inovasi dan teknologi, dengan peluncuran terbaru mereka (tercantum di bawah) yang mencerminkan pengejaran yang tak tergoyahkan dari penyerapan keunggulan Samsung.
Samsung Pay
• Layanan pembayaran mobile Samsung secara resmi diluncurkan di Singapura dan Australia bulan Juni ini. Sederhana, aman dan dapat digunakan hampir di mana saja, konsumen dalam dua pasar ini sekarang dapat menikmati layanan mobile payment eksklusif sebagai pilihan pembayaran tambahan.
Samsung Galaxy S7 dan S7 Edge
• Smartphone Samsung Galaxy S7 dan S7 Edge yang diumumkan selama CES 2016 dan kemudian diluncurkan di seluruh wilayah di Q1 2016. Menjadi kamera smartphone pertama yang dilengkapi dengan Dual Pixel Sensor sekelas profesional, konsumen dapat mengambil foto yang jelas dan jernih dalam kondisi gelap tidak seperti sebelumnya.
Line-up Samsung SUHD TV 2016
• Samsung memperkenalkan TV tanpa pembatas pertamanya di tahun ini untuk line-up dari SUHD TV. Dengan sepertinya tanpa bezel yang biasanya berfungsi sebagai bingkai TV, perhatian pemirsa difokuskan murni pada apa yang paling penting - konten menawan pada layar Quantum dot yang hampir tanpa tepi.

2. Fokus Utama pada Konsumen

Mengidentifikasi dan melayani kebutuhan dan keinginan konsumen adalah jantung dari segala sesuatu yang dilakukan oleh Samsung. Samsung telah menciptakan beberapa titik sentuhan di berbagai platform untuk terus mencapai umpan balik dari konsumen dan untuk membantu menambah kenyamanan pada kehidupan sehari-hari mereka. Tahun ini melalui pengenalan aplikasi "mySamsung", yang merupakan solusi sempurna untuk membantu meringankan pengguna baru ke smartphone Samsung terbaru mereka.

Dirancang untuk menjadi solusi satu atap untuk semua kebutuhan konsumen, mulai dari menyiapkan merek perangkat baru untuk menyoroti dan menyesuaikan fitur keamanan, aplikasi ini menyediakan peringatan dan notifikasi bagi konsumen untuk mengoptimalkan penggunaan perangkat mereka, seperti memperpanjang daya hidup baterai atau menyimpan memori perangkat. Diluncurkan di lima negara di kawasan ini, yaitu Malaysia, Selandia Baru, Filipina, Singapura dan Taiwan, mySamsung telah membantu pengguna merasakan rasa kepemilikan yang lebih besar dari smartphone mereka, memungkinkan mereka untuk meningkatkan penggunaan smartphone terbaru Samsung.

3. Memberikan Kembali ke Masyarakat melalui Inisiatif Kewarganegaraan

Dengan memanfaatkan jaringan dan inovasi global, Samsung ingin menciptakan perubahan positif bagi orang-orang di mana-mana. Dengan keberhasilan tidak hanya diukur dengan pencapaian bisnis, Samsung terus berupaya untuk meningkatkan bagaimana mereka melayani masyarakat dimana mereka tinggal dan bagaimana mereka dapat membantu untuk membuat perbedaan dalam kehidupan masyarakat.

Di Asia Tenggara & Oceania, Samsung telah membantu siswa memanfaatkan pendekatan yang smart untuk pendidikan. Melalui kemitraan dengan sekolah dan perpustakaan untuk membangun dan mengelola Smart Schools dan Smart Libraries, Samsung berharap untuk menciptakan kesempatan belajar yang mendalam bagi siswa melalui program pendidikan yang disesuaikan serta konten pengayaan dan infotainment. Untuk saat ini, Samsung memiliki 167 Smart Schools dan Smart Libraries di seluruh wilayah, yang mencakup sembilan negara.

Untuk membantu remaja dan nak muda dengan kesempatan untuk masa depan yang lebih baik dan juga mengatasi kekurangan bakat teknis di industri, Samsung telah membentuk Tech Institute, sebuah lembaga pelatihan kejuruan di mana orang-orang muda bisa belajar dasar IT dan teknik keterampilan. Di Asia Tenggara, Samsung Tech Institutes di Malaysia, Singapura, Laos, Kamboja, Myanmar, Filipina dan Indonesia bermitra dengan organisasi pendidikan untuk memastikan penerima manfaat ini diberikan lingkungan pelatihan terbaik di kelas dan pelajaran praktis, mempersiapkan mereka sebagai tenaga kerja.