Thursday, March 24, 2016

Samsung memulai perjalanan baru sebagai Start Up


Samsung Electronics hari ini mengumumkan visi perusahaan baru yang disebut "Start Up Samsung" dengan tujuan menciptakan budaya kerja yang lebih fleksibel dan kondusif untuk kreativitas. Di bawah slogan yang baru, produsen smartphone, TV dan chip memori terbesar di dunia ini bertujuan untuk dapat bergerak secepat start-up dan memiliki komunikasi yang lebih terbuka paling awal mulai Juni mendatang.

"Slogan 'Start Up Samsung' mencerminkan kehendak perusahaan untuk membuat lebih banyak koneksi antara karyawan dan memulihkan budaya 'semangat untuk menang' Samsung," kata salah seorang eksekutif Samsung.

Slogan baru ini dimaksudkan untuk menandai titik balik penting bagi Samsung. Lee Jae-yong (Jay Y. Lee), vice chairman Samsung Electronics dan secara de facto telah menjadi chairman Samsung Group atas nama ayahnya Lee Kun-hee yang terus terbaring sakit di tempat tidurnya, saat ini menghadapi sejumlah tugas yang serius. Ini termasuk menyelesaikan transisi manajemen secara halus dan mempertahankan pertumbuhan di tengah persaingan sengit dengan pemain asal China dan permintaan global yang lesu.

Upacara peresmian dilangsungkan di hadapan sekitar 600 karyawan, termasuk Yoon Boo-keun (BK Yoon), CEO Samsung Eletronics dan presiden divisi elektronik konsumen (CE), Shin Jong-kyun (J.K. Shin), CEO Samsung Electronics dan presiden divisi IT dan komunikasi mobile (IM), serta eksekutif lainnya di Samsung Suwon Digital City.

Pengumuman perombakan perusahaan yang sudah berdiri sejak 47 tahun yang lalu pada hari ini datang delapan bulan setelah perusahaan mengadakan forum diskusi terbuka di Internet untuk membahas bagaimana mereka bisa membuat sistem sumber daya manusianya mendunia. Forum ini menyebabkan 26.000 karyawan menciptakan 1.200 proposal.

Berdasarkan hasil dari perdebatan, manajemen Samsung telah menganalisa masalah melalui budaya organisasi mereka dan menyusun langkah-langkah untuk mengatasi masalah tersebut.

Samsung kemudian menjanjikan tiga strategi: menempatkan ke dalam tindakan budaya organisasi yang lebih horisontal, meningkatkan produktivitas dan membantu karyawan berkonsentrasi pada pekerjaan yang lebih baik.

Sebagai bagian dari strategi pertama, semua eksekutif Samsung Electronics secara resmi akan meninggalkan apa disebut gaya kepemimpinan otoriter dengan menandatangani sebuah deklarasi. Perusahaan juga akan mereformasi sistem sumber daya manusia dengan mengecilkan jumlah jajaran staf yang ada dan memprioritaskan tugas masing-masing dengan lebih mengutamakan peran daripada jabatan dalam perusahaan. Kenaikan gaji dan bonus kinerja juga akan mengikuti.

"Hari ini, kami telah menguraikan tiga gol awal untuk kembali menjadi kuat. Pada bulan Juni, kami berencana untuk mengumumkan roadmap komprehensif untuk mereformasi budaya perusahaan kami. Ini mencakup pemotongan jumlah jabatan dalam hirarki staf perusahaan dan promosi berbasis kinerja dan bonus," kata juru bicara dari Samsung Electronics.

Untuk meningkatkan efisiensi kerja, Samsung berjanji untuk mengubah jenis rapat yang diadakan, memangkas frekuensi rapat dan mempercepat waktu rapat.

"Dalam nada yang sama, rapat yang tidak perlu dan kerja lembur akan dikurangi, sementara berbagai program liburan akan dipromosikan untuk membantu pengembangan diri dari karyawan," katanya. "Semua perubahan secara bertahap akan diterapkan untuk semua karyawan dan eksekutif dari paruh kedua tahun ini."

Dan, untuk memperkuat keterlibatan karyawan dengan pekerjaan mereka, perusahaan berjanji untuk menjadi lebih baik tentang kewajiban lembur atau bekerja pada akhir pekan, serta memungkinkan karyawan untuk menggunakan liburan mereka dengan lebih bebas.

Rincian lebih lanjut akan diresmikan pada bulan Juli setelah gugus tugas dikhususkan untuk masalah selesai bekerja.



No comments:

Post a Comment