Tuesday, October 20, 2015

ARM rilis GPU Mali-470 untuk perangkat Tizen dan Android


ARM hari ini merilis graphics processing unit (GPU) baru yang sangat efisien untuk mengaktifkan visualisasi smartphone berkualitas pada perangkat wearable dan Internet of Things (IoT). GPU ARM Mali-470 menghadirkan sebuah user interface yang ditingkatkan untuk produk dengan daya yang terbatas, termasuk smartwatch, home gateway dan peralatan rumah tangga, panel kontrol industri dan monitor kesehatan. GPU ini tersedia untuk lisensi secara langsung, dengan perangkat yang menggunakan Mali-470 pertama diharapkan akan meluncur pada akhir 2016.

"ARM mendalami setiap milliwatt di seluruh SoC yang memungkinkan OEM untuk mengoptimalkan efisiensi energi dan membuka peluang baru," kata Mark Dickinson, wakil presiden dan general manager, multimedia processing group, ARM. "Efisiensi energi sangat penting untuk perangkat yang membutuhkan grafis canggih pada perangkat berdaya rendah seperti wearable, smartphone entry-level dan perangkat IoT. Mali-470 telah dirancang untuk memenuhi permintaan ini karena akan memungkinkan user interface yang ditingkatkan namun sangat hemat energi."

Mali adalah lisensi GPU IP nomor satu di pasar mobile dengan Mali-400 telah digunakan oleh lebih dari satu miliar perangkat. Dibangun berdasarkan keberhasilan Mali-400, Mali-470 memberikan kinerja kaya yang sama sementara mengurangi separuh dari konsumsi daya pada proses geometri yang sama. Hal ini akan memberikan mitra silikon ARM dengan pilihan SoC yang scalable untuk memungkinkan mereka untuk menciptakan embedded graphics subsystems yang memenuhi kebutuhan perangkat baru berdaya rendah.


Memperluas Pengalaman Smartphone ke Perangkat Lain

User Interface dan tampilan layar di seluruh mplatform mobile dan IoT semakin interaktif dan mendalam tetapi tim desain silikon menghadapi tantangan yang berkaitan dengan kendala penyusutan daya dan ruang. Mali-470 membantu desainer SoC memenuhi tantangan ini dengan menghadirkan:
  • Setengah konsumsi daya dan 2x efisiensi energi dibanding Mali-400
  • Efisiensi energi yang optimal untuk resolusi layar hingga 640x640 untuk konfigurasi single-core dan resolusi yang lebih tinggi untuk konfigurasi multi-core
  • Peningkatan frame rate dan peningkatan respon secara keseluruhan
  • Mengurangi biaya silikon dan die area yang 10 persen lebih kecil daripada Mali-400
  • Kemampuan untuk membangun sebuah SoC yang dioptimalkan untuk perangkat berdaya terbatas ketika dipasangkan dengan prosesor ARM Cortex-A7 atau Cortex-A53 yang berdaya rendah.


Kemudahan Integrasi dan Pengembangan Aplikasi

Mayoritas platform Tizen dan Android serta sistem operasi lainnya menggunakan OpenGL ES 2.0 API dan driver stack. Untuk user interface yang modern, OpenGL ES 2.0 menawarkan keseimbangan ideal antara kontrol pixel dan efisiensi energi. Mali-470 menggunakan standar industri driver stack OpenGL ES 2.0 yang sama dengan Mali-400 sehingga tidak ada kebutuhan untuk kembali mengoptimalkan aplikasi yang ada dan pengembang menerima manfaat melalui dukungan tambahan jangka panjang.


Pengalaman Diperluas

Produsen berfokus pada menciptakan produk dengan fungsi yang unik untuk memenuhi permintaan konstan untuk pengalaman yang lebih mendalam melalui perangkat mobile dan IOT. Misalnya, pembuat smartwatch bersaing pada kualitas informasi pada produk mereka yang ditawarkan buat para atlet untuk memberikan wawasan yang lebih baik tentang kinerja latihan mereka. Grafis yang lebih intens juga membuka pintu bagi kinerja dan data kesehatan secara real-time untuk dievaluasi dan ditampilkan dalam cara-cara baru yang lebih kaya. Untuk pembuat perangkat IoT, efisiensi energi adalah fundamental dalam persamaan grafis ini. Di sinilah Mali-470 diposisikan, karena memungkinkan produsen membangun kemampuan layar dan interface sentuh yang kuat ke dalam perangkat yang berdaya terbatas yang secara historis mengandalkan penekanan tombol atau layar yang terbatas.

"Seiring dengan konektivitas, era IOT mengantarkan pengalaman grafis yang kaya di hampir setiap aplikasi dan setiap aspek kehidupan kita," kata Jim McGregor, analis utama di TIRIAS Research. "Bahkan produk wearable akan membutuhkan pengalaman mendalam. Dengan efisiensi daya yang lebih besar dan dukungan untuk OpenGL ES 2.0, Mali-470 akan memungkinkan solusi daya ultra-rendah untuk memberikan pengalaman itu. Dengan Mali-470, produk wearable dan aplikasi embedded berdaya rendah lainnya di masa depan dapat menawarkan layar yang cerah dan user interface sentuhan seperti umumnya pada smartphone."



No comments:

Post a Comment